Otoritas Turki bergerak cepat menangkap pelaku pembunuhan wanita Suriah dan anaknya | wong Daile
Home » , » Otoritas Turki bergerak cepat menangkap pelaku pembunuhan wanita Suriah dan anaknya

Otoritas Turki bergerak cepat menangkap pelaku pembunuhan wanita Suriah dan anaknya


Seorang wanita Suriah yang hamil diperkosa dan dibunuh dengan anaknya yang baru berusia 10 bulan di provinsi Sakarya barat laut Turki pada 6 Juli.

Emani Arrahman, yang hamil sembilan bulan, diculik di distrik Kaynarca Sakarya dengan bayinya dan dibawa ke hutan sebelum dibunuh secara brutal.

Penduduk desa di lingkungan Birlik menemukan mayat wanita tersebut dan anaknya di hutan dan melaporkan kepada pejabat gendarmerie.

Setelah sampai di tempat kejadian, petugas kesehatan dan petugas polisi menentukan identitas Emani Arrahman dan anaknya dan menemukan bahwa dia diperkosa sebelum kepalanya dipukul dengan batu.

Mayat tersebut dibawa ke lembaga kedokteran forensik setelah diperiksa oleh jaksa penuntut umum.

Dua pria, yang diidentifikasi sebagai Cemal Bay dan Birol Karacal, ditahan pada 7 Juli sebagai bagian dari penyelidikan. Diketahui bahwa tersangka sedang bekerja di pabrik ayam dengan suami Emani, Khalid Arrahman. Mereka kemudian ditangkap.
Kedua pelaku pembunuhan ditangkap polisi Turki

Pihak berwenang juga menentukan bahwa kedua tersangka bertengkar dengan suami wanita Suriah tersebut beberapa hari yang lalu dan masuk ke rumah Emani saat suaminya bekerja di pabrik kemudian menculik ibu dan bayinya.

Tersangka mengaku melakukan kejahatan tersebut, dengan mengatakan bahwa mereka mencekik bayi tersebut sampai mati.

Investigasi kasus ini sedang berlangsung.

Sementara itu, disebutkan bahwa Emani akan melahirkan di sebuah rumah sakit pada tanggal 7 Juli jika insiden brutal tersebut tidak terjadi.

Insiden tersebut menimbulkan kemarahan yang meluas di antara pengguna media sosial, otoritas dan organisasi non-pemerintah, dengan Menteri Keluarga dan Kebijakan Sosial Fatma Bet�l Sayan Kaya merilis sebuah pernyataan di akun Twitter-nya.

�Mereka yang melakukan kebrutalan ini tidak bisa menjadi manusia. Teror dan barbarisme tidak memiliki ras atau kebangsaan. Mereka harus menanggung konsekuensi dari apa yang telah mereka lakukan dengan cara yang paling keras, �kata Sayan Kaya, menambahkan bahwa Turki adalah rumah bagi� saudara laki-laki dan perempuan Suriah kita. �

�Saudara dan saudari kita yang terpaksa meninggalkan tanah air mereka dan berlindung di negara kita karena kebiadaban rezim yang kejam adalah tamu. Mereka yang menunjuk saudara laki-laki dan perempuan Suriah kita sebagai sasaran dengan provokasi dan manipulasi tidak ada bedanya dengan rezim yang kejam di Suriah, �katanya.

Mengatakan �kami tidak akan membiarkan orang-orang Suriah dilukai dan digunakan sebagai alat untuk rencana gelap,� menteri tersebut mencatat bahwa orang-orang Turki akan menghentikan semua perangkap melawan persatuan mereka.

�Rakyat kita akan menghancurkan semua perangkap melawan kesatuan dan integritas dengan menjaga persaudaraan mereka,� tambahnya.

Setelah mengetahui bahwa istri dan bayinya dibunuh, Khalid Arrahman dibawa ke Rumah Sakit Negara Bagian Kaynarca, di mana perwakilan dari 13 organisasi non-pemerintah mengeluarkan sebuah pernyataan yang mengecam insiden tersebut.

Yayasan Bantuan Kemanusiaan (IHH) Sakarya, Sebahattin Aydin mengatakan bahwa mereka yang membuat propaganda bagi warga Suriah berada di balik kejahatan tersebut, dan meminta partisipasi besar dalam pemakaman tersebut.

Walikota Sakarya Zeki To�oglu juga mengeluarkan sebuah pernyataan tertulis mengenai masalah tersebut, dengan mengatakan bahwa �kita tidak akan membiarkan benih kekerasan dan kebencian berakar di negara ini.�

�Kami akan berdiri bersama yang tertindas dan melawan penindas. Persaudaraan kita abadi, �kata To�oglu.

Jenazah Emani dan putranya dibawa ke distrik Reyhanli di provinsi perbatasan selatan Hatay pada 8 Juli, sebelum dikirim ke Suriah melalui gerbang perbatasan Bab�l Hava untuk sebuah pemakaman.

Tim dari Yayasan Bantuan Kemanusiaan (IHH) menyertai kendaraan pemakaman.

Berbicara di pemakaman tersebut, ayah wanita tersebut, Muhammad Abd�lhadi Ali el-Rahmun, mengatakan bahwa dia menginginkan hukuman terberat yang mungkin diberikan kepada mereka yang melakukan �kejahatan mengerikan� ini.

�Apa yang dilakukan penjahat ini sama sekali mewakili orang Turki. Orang-orang Turki adalah saudara dan teman kita. Kami akan selalu berpendapat seperti ini, �kata el-Rahmun, berterima kasih kepada pihak berwenang karena telah menangkap dan menahan mereka yang bertanggung jawab atas pembunuhan dalam waktu singkat.

Seorang kerabat lain, yang namanya tidak diungkapkan, juga mengatakan �kebrutalan ini tidak mewakili orang-orang dan pemerintah Turki.�

Sehari sebelumnya, shalat jenazah diadakan di Sakarya dengan partisipasi Kepala Urusan Agama (Diyanet) Mehmet G�rmez.

�Apa yang terjadi pada kita sehingga kita menjadi tega menjadi pembunuh bayi yang mencari suaka dan perlindungan kepada kita?� Kata G�rmez.

Hurriyet Daily News
Share this article :

Post a Comment

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. wong Daile - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger