Cara Berpikir Sri Mulyani Salah Kaprah Cuma Kejar Pajak, Padahal yang Utama Genjot Pertumbuhan | wong Daile
Home » » Cara Berpikir Sri Mulyani Salah Kaprah Cuma Kejar Pajak, Padahal yang Utama Genjot Pertumbuhan

Cara Berpikir Sri Mulyani Salah Kaprah Cuma Kejar Pajak, Padahal yang Utama Genjot Pertumbuhan


Mimbar Dakwah --  Kiprah Menteri Keuangan, Sri Mulyani Indrawati sejauh ini hanya fokus terhadap bagaimana mengejar penerimaan negara dari pajak sebanyak mungkin. Menurutnya, dengan penerimaan pajak yang tinggi akan meningkatkan pertumbuhan ekonomi.

Padahal, menurut analis ekonomi politik, Abdulrachim Kresno, justru yang utama adalah menggenjot pertumbuhan ekonomi agar lebih tinggi lagi. Sebab, dengan pertumbuhan tinggi dan semua sektor usaha bertumbuh positif, maka dengan sendirinya penerimaan dari pajak juga akan tinggi.

�Itu jelas salah besar, kalau Menkeu hanya berpikir berusaha mengejar pendapatan pajak lebih besar untuk memperbesar pertumbuhan ekonomi. Itu terbalik cara berpikirnya,� jelas dia, kepada Aktual.com, Sabtu (10/6).

Kengototan Sri Mulyani terlihat dari kebijakan pemerintah yang banyak mengeluarkan aturan perpajakan, kendati tak sepenuhnya mendukung penerimaan pajak sesuai target.

Setelah tahun lalu ada tax amnesty, tahun ini Menkeu mendorong Presiden Jokowi menerbitkan Perppu Nomor 1 tahun 2017 tentang Akses Informasi Keuangan untuk Kepentingan Perpajakan. Serta Peraturan Menteri Keuangan tentang Petunjuk Teknis Mengenai Akses Informasi Keuangan untuk Kepentingan Perpajakan.

Menurut Abdulrachim, jika mengejar pajak hanya memenuhi target APBN, sementara jika pertumbuhan ekonomi bisa meninggi, maka Produk Domestik Bruto (PDB) juga akan tinggi.

�APBN itu kan hanya bagian kecil dibandingkan GDP. Dan itu hanya sekitar kurang dari 20% saja. Jadi kalau APBN diperbesar 10% hanya akan menambah 2% dari GDP-nya,� jelas dia.

Untuk itu, dia menegaskan, yang harus dilakukan Sri Mulyani adalah memperbesar pertumbuhan menjadi di atas 6-7 persen. �Jika begitu dengan sendiri pendapatan dari pajak pun akan naik,� jelas dia.

Kata dia, negara seperti Vietnam dan Filipina itu tahun lalu pertumbuhannya mencapai 6,5 persen. Dan hal itu pun seharusnya bisa dilakukan pemerintah Jokowi. �Itu bisa terjadi jika dimulai dengan kebijakan ekonomi yang benar. Bukan yang dilakukan Sri Mulyani selama ini,� papar dia.-aktual
Share this article :

Post a Comment

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. wong Daile - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger